Usaha, Proses, dan Doa - SUSBM Education
BLOG

Usaha, Proses, dan Doa

06 Jul 2017 @ Anastasia Vanessa Albertine


Bagikan :

Hai! aku mau bagi cerita pengalamanku sbmptn nih☺️


Ya bener kata orang masuk ptn apalagi ptn favorit ga gampang. Butuh perjuangan, pengorbanan dari banyak hal. 

Dari kecil aku punya cita-cita buat jadi dokter anak bahkan pas sd aku udah pengen banget bisa masuk kedokteran ugm/undip waktu lulus sma. Aku selalu mimpi bisa bahagiain orang lain lewat peranan aku nyembuhin orang. Ya tapi emang mimpiku buat jadi dokter ga semulus itu.

Lulus smp aku udah cari info ptn dan cara masuk ptn. Aku dari awal emang ga berharap banyak buat keterima snmptn karena ya emang sma ku kebetulan swasta. Dan disitu aku mulai kls 10 udah nanemin dalam diriku buat harus siap sbmptn. Kelas 10 11 aku jalani dengan aku serius belajar pelajaran sekolah dan cari info persiapan sbmptn.

Kenaikan kelas 12 aku mulai siap siap cari soal sbmptn, materi sbmptn, ganung group sbm di line, beli buku" sbm yang tebel-tebel, juga padetin jadwal les(4-5bulan pertama aku les private yang dalam sehari 2x les terus mulai desember awal aku les bimbel di "N"). Aku termasuk orang yang di sma bisa dikata punya nilai akademik yang bagus, ya walaupun emang waktu kelas 11 sempet drop banget karena seuatu hal tapi bersyukur waktu itu masih bisa lolos kuota 50% snmptn. Tapi tiba-tiba apa yang jadi mimpi dan rencanaku selama ini ga berjalan lancar, aku ga dibolehin buat masuk kedokteran karena banyak alasan dari orang tuaku. Sedih emang sedih, serasa aku waktu itu ga tau harus lanjut kuliah apa jurusan apa karena bener-bener aku ga punya bayangan selain masuk kedokteran. Sampe waktu itu aku mau lepas snm karena aku ngga punya tujuan apa ya yang mau aku dapetin, sekitar 1 minggu aku kalang kabut cari tes psikologi konseling sana sini, baca jurusan-jurusan prospek kerjanya,dll ,cerita sama temen" minta saran buat cari jurusan dan tujuan baru. Sampe akhirnya aku cerita sama salah satu sahabatku dari smp dia tau aku banget dan dia bilang gini "pilihanmu cm ada 2 kamu lepas semua yang udah kamu jalanin selama ini, atau kamu mulai cari jati dirimu lagi, aku yakin kamu bukan orang yang mudah nyerah, aku tau kamu bisa, jangan sia-siain snm pilih aja yang ada di pikiran dan hatimu kalo keterima berarti emang udah jalannya." mulai dari itu aku mulai semangat lagi dan akhirnya aku nemuin tujuanku lagi aku pengen lanjut di farmasi. 

Singkat cerita aku snm ga keterima dan disaat temen-temenku yang lain sedih aku yang udah siap mental aku cuma nenangin mereka sambil kasih semangat buat temenku yang ga keterima dan kasih selamat buat temen-temen yang keterima. 

Aku sadar aku ga lolos snm karena nilaiku yang kalah saing. Kelas 12 nilaiku emang naik dari kelas 11 tapi ngga maximal karena sebagian waktuku selalu aku abisin buat belajar sbm. Bahkan ga jarang pas guru jelasin di sekolah aku malah buat soal dan baca pembahasan soal sbm, buka hp buat nyalin catetan dari group susbm dimana malem hari aku ga pernah bisa ikut kelas susbm. Hidupku selama kelas 12 emang terus-terusan dipenuhi belajar dan belajar buat sbm setiap hari selalu aku berusaha buat nyisipin belajar sbm diantara setumpuk kegiatan sekolah. Bahkan tiap hari minggu pun aku masih les ikut program minggu persiapan sbmptn. 

Pejuang sbm banyak yang bilang kalo kamu bisa ngerjain soal sbm kamu un pasti bisa, ga perlu lah belajar buat un yang penting mantepin sbm. Dan ya aku ikutin kata-kata itu tapi aku baru sadar bahwa un ngga serendah itu. Mungkin h-1 minggu un aku sadar dan aku bener-bener kurang persiapan akhirnya aku un dapet nilai jelek dan waktu itu sempet drop sih emang aku sempet mikir un aku ga bisa apa lagi sbm ya :( tapi dalam diri aku juga ada motivasi bahwa aku udah gagal dapet nilai bagus di un, aku harus bisa lolos sbm. Dan entah kenapa selesai un aku ngerasa aku jadi ga siap sbmptn padahal sebelumnya aku ngerasa udah lumayan persiapanku apa lagi beberapa bulan terakhir aku udah tambah rajin buat doa, puasa, pantang. 

Apa boleh buat waktu selalu berjalan aku cuma bisa terus belajar dan doa. Ya akhirnya sampe waktu buat aku isi pendaftaran sbmptn. Aku daftar sbmptn waktu hari pengumuman snmptn dimana aku dinyatain ga lolos. Pilihanku jatuh pada farmasi undip, teknik informatika undip, dan teknik sipil undip. Banyak orang yang bilang "gila tu jurusanmu mencar semua mana passing gradenya tinggi semua lagi" Ya banyak  emang orang ngomong gitu tapi kembali lagi, itulah minatku yang aku cari setelah aku kehilangan mimpiku buat jadi dokter, emang terlihat berantakan, tapi itu yang aku minat dan aku cuma mikir aku mending milih apa yang aku minatin dari pada harus milih seuatu yang ga aku pengen kemudian aku buang pas aku udah keterima.

Ya sbmptn makin deket aku tentu sama kaya yang lain aku tambah rajin belajar dan ibadah, berubah jadi anak yang baik, orang yang baik. H-seminggu sbmptn percaya diriku makin turun karena dari test di bimbel "N" hasilnya ga seperti yang aku harapin dan aku mulai jenuh sama semuanya rasanya agak muak liatin chat line yang isinya cuma group dan oa sbmptn yang menuhin message, soal-soal sbmptn yang ga ada abisnya, les "N" dari pagi sampe malem, pulang rumah masih belajar lagi, tapi aku tetap yakin apa yang aku lakuin yang terbaik. 

Sampe hari h sbmptn aku dateng ke tempat test sekitar 45 menit sebelum test mulai. Sejak beberapa hari itu aku jadi sering nangis dan pagi itu aku juga nangis gara-gara baca message dari sahabat dari smp ku itu. Aku ngerasa aku ga siap sbmptn aku ga tau harus apa aku cuma bisa lakuin yang terbaik dari diriku. Masuk ruangan, nunggu soal dibagi aku udah mulai doa dan terus doa buat diberi kelancaran, disitu aku tau pengawasnya ngeliatin aku terus kaya siap-siap siapa tau aku bakal pingsan atau apa tapi aku cuek😂😂 Dan saat soal udah mulai boleh dikerjain aku mulai naruh pikiranku seluruhnya di sbm aku fokus dan ngerjain se efektif mungkin. Aku pake strategi yang biasa aku lakuin waktu belajar. Akhirnya sbmptn selesai ya emang ngga sesuai harapan tes saintek aku cuma bisa ngerjain dikit cuma sekitar 25-30, mat das cuma ngerjain 5 tapi di tpa aku hampir isi semua cuma ada 5-10 soal yang ga aku kerjain dan ing indo bisa aku kerjain sesuai target. Aku cuma berdoa sama Tuhan buat apa yang udah aku jawab bisa bener semua atau salahnya dikit. Hampir sebulan aku terus doa buat sbmptn dan ya Puji Tuhan banget waktu pengumuman sbmptn aku dinyatain lolos farmasi undip ya itu pilihan pertamaku yang aku paling pengen. Aku bersyukur banget sama Tuhan, Tuhan udah ngasih yang aku minta selama ini dan juga aku sangat terima kasih buat orang-orang yang udah dukung aku. Ya mungkin emang aku ga bisa jadi dokter seperti mimpiku dari kecil tapi mungkin ini lah jalan Tuhan yang terbaik, yang udah Tuhan rencanain buat aku. 


Akhir cerita aku mau pesen buat semuanya yang mau berjuang masuk ptn, ya persiapin semuanya dengan matang, jangan pernah sepelakan hal apapun, atur strategi dalam belajar, dan mengatur jurusan, perbanyak doa dan ibadah, berbuatlah baik pada semua orang, jangan sombong dan kalo emang semua yang udah kamu lakuin maximal biar lah Tuhan yang bekerja karena inget lah jodoh ptn ga kemana dan jalan Tuhan adalah yang terbaik☺️ 


KOMENTAR
KATEGORI
© 2017 SUSBM Education