UNCATEGORY

Perjuangan Yang Mungkin Biasa Saja Menurut Orang Lain Tapi Tidak Biasa Bagi Saya


By Rizky Amelia @ 06 Jul 2017

Aku adalah seorang anak yang mengikuti sbmptn2017 tetapi juga sempat mengikuti sbmptn2016. Ya benar, aku gagal di sbmptn2016 dan memutuskan untuk gapyear. 

Oke aku lulusan tahun 2016 di SMK negeri daerah Jawa Timur. 


Setelah gagal di snmptn dan sbmptn tahun 2016, aku berniat untuk mengikuti sbmptn2017 dan tidak mengulangi kesalahan di sbmptn2017 ini. Tapi apakah aku bisa tidak mengulangi kesalahan seperti tahun lalu? Hmm. Oke, sedikit memutar waktu, di tahun sebelumnya. Aku sangat sangat buta tentang sbmptn dan perkuliahan tapi pengen kuliah. Aduh bingung kan. Ya itulah sedikit contoh kedunguan aku......hahaha. Di tahun sebelumnya aku memilih prodi asal asalan, aku meremehkan waktu, aku meremehkan sbmptn dan aku jarang sekali beribadah. 


Jadi di tahun 2016 setelah pengumuman kegagalanku di sbmptn yang membuatku merasa tidak napsu makan dan tidak ada gairah keluar kamar berminggu minggu.....gadeng cuma 1 minggu. Aku langsung memutuskan untuk mencari kerja. Itu juga desakan dari orang tua agar tidak menjadi org yg pasif sebaiknya mencari pengalaman dengan kerja, apalagi aku lulusan smk. Akhirnya aku bekerja di suatu tempat. Selama aku kerja aku benar benar lupa dengan keberadaan sbmptn hingga akhirnya........... 

penasaran dengan kelanjutannya?

 ⬇⬇⬇⬇

cek tl line.ajqowod/jaowlsnajqo 


Gadeng. Bercanda. Garing ya? Maaf. Hehehe


Hingga akhirnya aku mulai mencari tahu tentang sbmptn karena merasa ketinggalan informasi. Pada hari dimana aku mencari informasi aku menemukan susbm sedang menawarkan untuk grup premium susbm. Akhirnya tanpa pikir panjang aku join dengan pemikiran "ah lumayan ada mentor yang jelasin. Paham ga paham yang penting pernah denger materinya. Mumpung ada rejeki". Akhirnya aku tergabung di SUSBM ASO3. Ciaaaa. Setelah tau ternyata materinya ini jam jam dimana aku masih kerja. Sebulan menjalani materi disambi kerja sampai akhirnya aku lelah gengs, karena kalau ngerjain tryout pun pulang kerja dengan mata setengah watt. Akhirnya aku izin untuk resign bulan depannya dengan alasan mau fokus belajar buat sbmptn padahal mah......hehehe.


Setelah resign aku selalu ngikutin materi yg lagi berlangsung, disambi aku nulis ulang materi di binder. Karena apa? Karena nulis ulang bikin paham.....dikit. Tapi kefokusanku gak berjalan lama, aku jarang belajar dan belajar kalau di grup sedang materi. Btw, mentor di grup ini sangat sangat membantu aku dalam belajar meskipun aku loadingnya lama kalo lagi materi. Tapi, lagi lagi aku meremehkan waktu. Hzzz.  Hingga akhirnya aku ketemu sama salah satu mentor yang bikin aku sadar, berambisi, dan semangat.  Itu udah h-1bulan dan aku baru sadar. Aku udah kayak kalang kabut banyak banget materi yang pernah aku jamah, aduh. Akhirnya di sebulan itu aku kayak orang yang gila. Yakali. Aku belajar pagi siang malam, ikut tryout tryout online offline. Pernah aku ikut 4 tryout dalam 1 hari. Betapa kebulnya otak ku pada hari itu. Maklum gak kebiasa dihajar tryout. Hehe. Daaaan aku gapernah lihat hasil tryout karena emang gak pengen. Ikut tryout cuma pengen tau macem/ragam/jenis soal soalnya. Kenapa ga dari ebook? Puyeng saya kalo baca ebook gatau kenapa. Terakhir ikut tryout wangsit yang digadang gadang katanya punya soal yang sulit. Dan itu benar bagiku. Tapi kali ini aku cek hasilnya bisa  lihat perkiraan lolos gak di univ pilihan diri sendiri karena penasaran akhirnya ngecek. Wah parah lolos di ketiga tiganya pilihan ku. wkwkwkwk hiburan nih lumayan sama dikit dikit nambah semangat. 

Aku belajar di malem hari sebelum sbmptn berlangsung udah kayak orang kesetanan. Belajar dan ibadah sampe jam 5 pagi. Baru tidur di jam 5 pagi itu dan bangun lagi di jam 7 pagi. Lalu berangkat ke lokasi test. 


Akhirnya pas aku dateng di lokasi test, masih sepi dan langsung cari ruangan dimana aku test. Karena ruangan masih di kunci,aku nyari tempat dimana aku bisa duduk, dan makan. Makan itu penting dalam persiapan test. Disanapun karena aku masih ngerasa banyak materi yang belum sempat aku baca, aku baca. 


Skip, pas udah didalam ruangan ngerjain tkpa nya berjalan Alhamdulillah. Tapi gak untuk soshumnya. 

Materi yang aku baca dan pelajari itu jarang banget yang keluar. Malah yang keluar itu materi yang gampang tapi tetep aku gabisa jawab. Hehehehe. Jangan menyepelekan materi yang gampang ternyata. Tapi peserta di sekeliling pada jawab banyak dan penuh. Udahlah hopeless. Kacau. Akhirnya rata rata per mapel aku isi 6 nomor. 


Setelah test, aku tidak mau berhubungan dengan pembahas pembahasan sbmptn. Apalagi waktu itu kj kj bermunculan. Hdh. Aku tidak ingin melukai hatiku lebih parah lah intinya. Asik.


Fokus beribadah, minta dikasih hasil yg terbaik, minta di ikhlaskan hatinya, minta lolos di univ blabla itu adalah kegiatanku setelah test sbmptn.




Singkat cerita, tanggal 3 juni 2017 datang. Hmm.


Jam 14:00 sudah banyak teman grup aku membuka Pengumuman, ada yang senang ada juga yang kecewa. Aku berniat membuka setelah buka puasa, karena aku tidak ingin menangis saat berpuasa dan tidak ingin mood saya hancur saat membuat kue lidah kucing:( Berbeda dengan tahun sebelumnya yang aku cemas banget untuk membuka pengumuman, kali ini aku malah santai. Degdegan dan tangan kaki dingin semua itu tetep, tapi gak cemas yang berlebih. Oke akhirnya buka puasa, aku makan yang banyak biar kalau hasilnya gagal lalu aku gak napsu makan seenggaknya aku udah makan banyak. Dengan keadaan kekenyangan, aku mulai isikan nomor pendaftaran dan tanggal lahir di laman pengumuman. Loadingnya cepet, aku tutupi layar handphone pake tangan, yaiyalah masa pake kaki.hehe. Dan hasilnya...............




SAYA LOLOS SBMPTN. Wah parah, kacau, pecah perasaanku waktu itu. Lolos dengan prodi pilihan 2, prodi yang aku inginkan. Aku lolos di PSIKOLOGI - UIN Surabaya. Memang sih bukan Universitas seperti UI, UGM, UNAIR dan lainlain. Tapi aku sangat amat bersyukur gitu. Karena waktu pemilihan prodi aku sempat bingung parah karena belom paham paham banget. Perjuanganku memilih prodi adalah: bolak balik warnet yg jauh dr rumah. Gadeng. Dan waktu memilih prodi pun aku masih nanya nanya ke mentor mentor. Haha:(


Bisa lolos di UIN Surabaya, apalagi prodi nya psikologi. Prodi yang sempat muncul di koran kota saya dengan Jurusan dengan Peminat terbanyak. wah rasanya punya kebanggaan tersendiri gitulah. Orang tua aku juga bersukur karena akhirnya aku bisa kuliah tahun ini.




Lalu aku merasa bahwa "memang benar hasil tidak akan menghianati usaha" meskipun usahaku masih begitubegitu aja. wkwkwk




Cerita saya sudah terlalu panjang kayaknya:( dan terlalu berbasa basi. Yasudah, terimakasih! untuk yang belum lolos terus bersedih, jangan bersedih Ayo Bangkit. Banyak jalan menuju Roma, katanya. 




Jangan lupa beribadah. Karena sesungguhnya yang mengabulkan doa doamu dan keinginanmu adalah Tuhanmu.


dan saya punya sedikit kutipan yang pernah saya baca dan menyadarkan saya


"Keinginanmu luar biasa tapi sayangnya kamu tidak terlalu akrab dengan tuhanmu" - sepotong brownis.


.


.


.


.


 






((p.s: maaf kalau tanda baca dan lain lainnya berantakan. hehe))