UNCATEGORY

Meraih Sukses


By Secret @ 06 Jul 2017

“Setiap perkataan atau perkara penting yang tidak dibuka dengan dzikir pada Allah, maka terputus berkahnya.” HR. Ahmad


So, gue mulai cerita gue dengan

Bismillahirrahmanir rahiim..


Gue merahasiakan identitas gue gapapa kan yaa? Hehe. Selaw, ini cerita terjamin ke asliannya, bukan rekayasa admin atau siapapun. 


Gue lulusan IPA tahun 2016 salah satu SMA negeri di jakarta. Cerita gue mulai dari 2016 dulu deh yaa. Gue yang dapet kesempatan 75% SNM tapi gagal, ujian PTK tapi gagal, ujian SBM tapi gagal, ujian SIMAK tapi gagal, dan Penmaba UNJ pun gue gagal. Hiks.. 5 kali gue ditolak. Sedih? Pasti. Bukan rezeki.

SNM gue gagal kenapa? Karna gue jadiin pilihan pertama gue univ yang ipa nya kena backlist. UNJ. Bukan sengaja yaa gue jadiin pilihan pertama, yakali dah gue sengaja, dewa bat wkwk.. Gue gatau kalo dibacklist. Bahkan gue taunya setelah sebulan lebih pengumuman SBM. Sebenernya ga dibacklist pun juga ga memastikan gue lolos sih :') Tapi seenggaknya kan gue bisa cari pilihan lain yekan? Bukan gue aja sih yang nasibnya begitu, beberapa temen gue juga ada. Entah siapa yang harus disalahkan. Tapi yasudahlah, BUKAN REZEKI. SNM 3 pilihan, gue cuma ngisi 2 pilihan, pilihan 1 ga lolos, pilihan kedua apalagi.. Pilihan kedua gue sangat amat ngaco kalo gue renungin belakangan ini wkwk. Gue milih statistika IPB. Udah dapetinnya susah, gue tempatin di pilihan kedua. Buat formalitas doang sih sebenernya.. Dan kayaknya juga gue ga akan kuat kalo kuliah di itu jurusan.

Btw tentang backlist backlist itu gue gatau kebenarannya gimana yaa, ada yang bilang backlist itu beneran ada, dan ada juga yang bilang gaada. Tapi gue sih percaya itu ada. Balik ke kepercayaan masing masing. Berdoa mulai?

Wallahua'lam..


PTK gue gagal. STIS. Lagi lagi statistika. Cinta bet ya gue sama statistik. Lebih tepatnya sama itung itungan sih.. Gue beli bukunya pake uang tabungan gue sendiri dan gue pelajarin. Tapi emang dasarnya gue kurang usaha sama doa jadilah gue gagal again. Dan sekarang itu buku gue kasih ke temen gue yang matkulnya ada statistika:))


Dan kalian tau? Dengan PD nya, dengan SOMBONGnya, gue berfikir.. "Gimana ya kalo gue lolos SNM sama STIS. Kalo gue tolak SNM, gue dzolim sama 2 angkatan dan gue hilangin kesempatan mereka, tapi kalo gue tolak STIS kan ga mungkin banget, sayang banget" Dan finally, gue ga lolos keduanya. 


SBMPTN 2016. Lagi lagi gagal. Pilihan gue Statistika IPB (lagi), ilmu gizi UPNVJ, dan Matematika UIN Syarifhidayatullah. Perjuangan sbm gue ditahun 2016 itu sangat amat layuy wkwk. Bahkan menurut gue ga patut disebut perjuangan. Gue belajar dari pagi buta sampe malem, tapi banyak bet iklannya, baru megang buku 1 jam trus laper, makan setengah jam, terus ditambah nonton tv, terus gangguin adek gue dulu, lanjut belajar lagi, setelahnya setan ngerayu gue buat tidur, tidurlah gue 1 jaman, trus belajar lagi dst. Gue juga ikutan bimbel gratis dari UI setiap sabtu minggu sampai sekitar 10 pertemuan, tapi ga gue manfaatin dengan baik. Gue NGOLEKSI banyak soal SBM tapi terlanjur muak duluan liatnya kebanyakan. Join grup line sbm kadang kebanyakan out of topic nya, nanya soal keseringan dikacangin, hiks syedih. Tapi kalo sekarang grup line udah sangat lebih baik dari tahun lalu.


Ujian SIMAK. Pilihan 1 Statistika (lagi?) pilihan 2 Gizi. Ternyata saat itu otak gue ganyampe buat nyelesaiin soal simak.. Keluar ruangan nyut nyutan pala gue seriously. Yaudahlah yaa..


And the last, Penmaba UNJ. Gue terlalu meremehkan ini. Dan yang gue dapet gagal maning. Gue inget banget waktu itu gue jalan dengan sombongnya nyari ruang ujian. Berlagak siap banget ujian, selaw diliatin orang banyak pas jalan. Padahal mah dalem ati dagdigdug serr..

Pilihan gue Pendidikan Biologi, Kimia, sama Manajemen Pendidikan. IPC kan? Dan gue belajar materi soshum dalam waktu singkat, saintek gue juga pas itu udah mulai buyar.. Gaheran gue kalo ga lolos juga. Yaudahlah, lagi lagi bukan rezeki.


Dan setelahnya gue gadaftar mandiri lagi. Gue keabisan dana, semangat, juga harapan. Dan gue memutuskan buat nunda 1 tahun.


Next ke perjuangan sbm 2017, gap year..

Mudah jalaninnya? Sangat amat tidak mudah. Apalagi gue sering bulak balik ke SMA karna ada amanah yang harus gue jalanin. Dan pastinya bakalan ketemu guru gurukan? Dan pertanyaannya pasti gajauh dari 'kuliah dimana?' Di awal awal kejadian semacam ini gue selalu menghindar. Tapi beruntunglah gue punya sahabat yang ngerti perasaan gue. Kalo gue kesekolah bareng mereka pasti mereka yang siap siaga didepan gue, mereka yang jadi benteng, majuin diri biar mereka aja yang ditanya, sementara gue pura pura sibuk sendiri, duduk ngejauh, kalo ga ngacir keluar.. Tapi lama kelamaan gue mulai berani nampakin diri walau gue nahan sedih setiap jawab itu pertanyaan. Gue inget perkataan temen gue yang intinya bilang, jangan takut ketemu guru, justru harusnya didatengin, minta doa mereka. Dan bahkan setelahnya gue berani kesekolah sendiri tanpa temen dan ketemu guru langsung minta doa. Alhamdulillah respon beliau beliau baik.


Dilingkungan sekolah bukan cuma guru yang suka nanya, tapi adik kelas juga.. Gue sering kumpul sama mereka dalam satu amanah jadi sering terlibat percakapan. Awal awal sedih juga kalo dapet pertanyaan yang sama 'kuliah dimana kak?' tapi kelamaan terbiasa dan berlanjut minta doa mereka.


Dari sisi keluarga? Beuh.. sangat mencekam, nganggur 1 tahun itu gaenak. Disuruh kerja mulu, dan gue gamau karna takut waktu gue abis buat kerja dan ga sempet buat belajar. Kebanyakan juga kalo udah keenakan kerja jadi gamau kuliah. Akhirnya diawal 2017 gue diminta buat ngajar les bocah sd tetangga gue. Dibagi jadi dua waktu, ada yang siang ada yang malem. Murid awalnya 2 orang kelas 2 sd, nambah 2 orang tk, nambah 1 orang 1sd, nambah 2 orang 2sd 4sd, nambah 1 orang tk. Wkwkwk aturan gue buka sekolahan sendiri aja ya kalo gitu? sering kesel pas ngajar, tapi dinikmati saja..

Gue ngajar juga ga berjalan mulus, ngejar target sbm gue khilap ninggalin ngajar. Gue fikir mah tuh murid bagian malem ga nungguin, ternyata nungguin. Dan eng ing eng, siang bolong mau ngajar gue ketemu neneknya itu bocah. Karna takdir, rumah yang jadwal siang sama malem itu berhadapan persis. Abislah gue diomelin depan umum, malu, kit ati, pen nangis, pen pulang, tapi gue harus ngajar. Awalnya gue mau minta maap jadi ciut duluan kan.. Gue cuma bisa nunduk, ngerasa ga enak. So sad..


Gue belajar sbm fokus pake media online, yang harus beli vouchernya dulu. Gue nabung buat beli itu voucher dan merelakan barang yang mau gue beli?. Gue maksimalin belajar gue dari situ. Gue juga manfaatin sangat to to online terutama dari susbm (seriusan). Gue kumpulin hasil try out gue dari awal, dari pg gue cuma 27an sampe Alhamdulillah lama lama meningkat dan nilnas gue pas ikut to online mendekati sbm itu nyampe 700 lebih. Lumayan lah yaa.. Grup line sbm gue cuma 2, yang lebih banyak bahasan soal yang buat gue bertahan. Eaaa.. Gue bingung sama soal, gue nanya di grup kalo ga gue spamin room chat temen gue yang master bet kalo jawab soal. Alhamdulillah pada baik baik responnya.


Gue bersyukur dari ngajar orangtua bocah pada tau gue mau ikut sbm. Jadi pada sering banget bilang, "mudah mudahan lulus deh". Dan entah gimana caranya tetangga gue pun pada tau. Bahkan tetangga yang jarang banget banget ngeliat gue (karna gue jarang keluar rumah kalo gaada keperluan) ikut ngedoain biar gue lulus sbm. Gue ngerasa sbm gue tahun ini lebih berkah, lebih banyak doa. Gue juga baru sadar kalo pas 2016 lalu gue daftar daftar ujian jarang bilang ke orangtua. Paling gue bahas sesekali doang, jadi orangtua gue juga taunya sekilas. Dan adek gue itu yang paling bawel, dia yang nanya nanya mulu tentang kuliah gue. Setiap gue disatu ruangan sama dia, pasti dia bilang 'kalo UNJ bales jasa aku pokonya jangan lupa, udah aku ajarin kimia kan' gue mah aamiinin aja yakan.. padahal nih ya, boro boro kimia, gue aja sbm nyebrang ngambil soshum wkwk..


Nganggurnya gue setelah gagal 5 kali ternyata ga terbilang nganggur juga. Gue tergabung di amanah dakwah sekolah. Gue deket sama satu kelompok kelas 10 (sekarang kelas 11) di SMA gue yang mereka udah gue anggap adik adik gue sendiri. Kami dipertemukan untuk memperbaiki diri. Gue berperan sebagai temen, sahabat, kakak, dan orangtua buat mereka. Malam sebelum dan saat hari H SBM mereka ngasih semangat dan doa buat gue lewat chat grup dan personal chat. Juga ada sahabat2 seperjuangan dakwah gue yang ngasih semangat dan doa. Juga kakak dan orang tua gue. Dll..


Hari H SBM. Lokasi ujian gue di SMAN 49 Jakarta. Gue kesana naik angkutan umum trus kereta, trus opang. Awal turun kereta gue salah turun wkwk, kurang satu stasiun, balik naik lagi dah gue ke kereta yang baru dateng. Pas nyampe lokasi, gue liat denah, dan ketemu satu orang temen ngobrol, dan kita bareng terus selama di sana (kecuali pas ujian, karna beda ruangan). Ujian pertama TKPA, Alhamdulillah lancar. Setelah selesai tkpa dia gabanyak cerita, cuma sekilas bilang kurang waktunya buat ngerjain soal, gue iyain. Tibalah ujian kedua TKD Soshum. Sumveh gue ngantuk masa ngerjain soalnya.. Btw gue lemah di ekonomi sama sejarah. Dan gue dapet soal ekonomi yang ada 2 soal itungannya. Gue ngitung pake rumus buatan gue sendiri. Dan ada dipilihan jawabannya. Bismillah gue pilih tuh jawaban. Dua soal tuh yee, mayan kalo bener kan. Selesai deh tuh ngerjain soal. Keluar ruangan, salam sama pengawas, eh alhamdulillah dapet doa dari pengawasnya secara langsung hehe. Next, ketemu dah tuh gue sama temen ngobrol gue ntu, sembari turun tangga mau pulang, dia bilang tadi soalnya gampang ya, gue dalem ati 'iya kali ya gampang' padahal mah lumayan sih, susah susah gampang. Eh dia bilang lagi 'aku dapet kode ini' sama kodenya sama gue. Dia lanjut 'ada soal itungan ekonomi kan? 2 soal. Ih itu gampang banget, hasilnya segini sama segini, akukan basicnya udah dari ekonomi jadi lumayan gampang' gue dalem hati 'iyadah serah lo dah serah, bikin ae gue down' :')) dan kalian tau? 2 soal itu duaduanya jawaban gue beda sama dia. Gue juga naruh percaya sama jawabannya dia, yaa karna dia lebih nguasain materinya. Gue jalan pulang juga lemes banget. Gue paling anti kalo abis ujian itu ngebahas soal. Kalo ada yang ngebahas soal pen gue telen rasanya tuh orang. Apalagi bilang "tadi susah banget" gataunya pas pengumuman nilai nilainya dia 80, Ha Ha.. Lanjut, nyampe stasiun gue ngehindar dari keramaian, gue jalan terus sampe ujung peron trus merenungi dua soal itu. Kereta dateng gue masuk trus bengong lagi. Gue ngecek hp ada pesan suara di grup line gue sama adik kelas 10 yang udah gue ceritain diatas. Mereka saat itu lagi pada sekolah kan. Trus mereka kumpul bikin rekaman suara buat gue. Gue lagi down sabodo amat gue dengerin tuh rekaman tanpa headset. Denger suara mereka buat gue terharu, pen nagis rasanya pas dikereta. Nangis karna gue ngerasa beruntung punya mereka. Dikereta lagi hening gue tawa tawa sendiri dengerin suara mereka 'Assalaamu'alaikum kaka, kaka semangat yaa sbmnya, jangan lupa ka berdoa dulu sebelum sbm, aamiin, semoga dapet universitas yang diinginkan, aamiin, semoga dapet nilai yang maksimal, aamiin, semoga semakin baik, semakin cakep, semakin segala galanya, aamiin, terus ibadahnya makin taat, aamiin, dipertemukan jodohnya (hahahaha), terus nanti kalo misalnya nikah undang undang kita (ngakak), pokonya mah yang terbaik deh buat kaka, gausah mikirin kita dulu kak, kita mah nanti aja, eh ga gitu deh, maksudnya kaka fokus sbm aja dulu, trus tawakkal aja kak, semangat yaa kak' Dan mereka lah pengobat kacau gue karna 2 soal ekonomi itu. (Seminggu setelahnya gue ketemu mereka dan cerita tentang 2 soal itu, dan mereka bilang, "gapapa ka, bisa jadi yang salah gataunya 2 soal itu doang, yang lainnya pada bener. Atau ga temen kaka itu yang jawabannya salah, kaka yang bener") wkwkwk. Gue dengerin rekamannya berkali kali. Sampe turun kereta gue diem dulu di stasiun sekitar 30-40 menitan, gue takut pulang, gue takut nantinya gue gagal lagi, dan saat itu gue berhasil nguatin diri kalo semisal gue gagal lagi gapapa, insyaAllah gue siap. Tapi seketika kesiapan gue buat gagal lenyap saat gue inget wajah wajah yang ngirimin doa buat gue, wajah wajah yang berharap kelulusan gue. Kebayang wajah orangtua, adik, sahabat, kakak, adik adik di SMA, tetangga, orangtua murid les, dan semua yang bantu doa buat kesuksesan gue. Gue lebih takut liat mereka kecewa, takut banget,  Di stasiun gue cuma diem, trus dzikir, merhatiin kereta lewat, istighfar, dzikir, berdoa. Setelah cukup lama, gue jalan keluar stasiun dan naik angkutan buat pulang kerumah. Sampe dijalan deket rumah pas banget ibu gue lagi depan rumah. Duh gue pen nangis rasanya. Gara gara tuh dua soal. Tapi bismillah, gue bisa natap wajah wajah pemberi doa buat gue dengan yakin insyaAllah Allah kasih yang terbaik apapun hasilnya. Sebelumnya juga gue minta ke kaka gue buat didoain biar lolos di pilihan pertama, tapi gue ditampar sama kata kata beliau "Pilihan yang terbaik dari Allah de.." ya, bener banget, yang tau yang terbaik buat kita ya Allah. Minta aja yang terbaik sama Allah, nanti juga Allah kasih. Dan jawaban dari doa itu ada 3 :

1. Langsung dikabulkan

2. Akan dikabulkan tapi nanti

Yang kedua ini mengisyaratkan bahwa Allah mau kita lebih dekat dengan-Nya, kita lebih usaha lagi, dan lebih berdoa lagi. Mungkin Allah kangen sama kita, Allah mau kita bicara sama Allah lebih lama.

3. Ada sesuatu yang lebih baik untukmu

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah maha mengetahui sedang kamu tidak mengetahui" Qs. Al-Baqarah 2:216


Setelah ujian sbmptn gue berserah diri sama Allah, gue pasrah. Gue banyakin doa. Ada quick count gue gaberani ikut, takut prediksi ga sesuai kenyataan.


Bismillah..

Diatas gue beberapa kali bahas tentang amanah. Setelah lulus SMA gue dan beberapa temen gue dikasih amanah yang cukup berat untuk melanjutkan dakwah di SMA. Dan diantara kami cuma 2 orang yang belum kuliah, salah satunya gue. Yang satunya lagi sudah punya kesibukan lain yang lebih wajib ditaati. Jadilah gue yang terkesan paling nganggur diantara yang lain. Wkwk..

Karna gue yang paling nganggur dan sepertinya paling fastresp kalo dihubungi paketu jadilah gue yang jadi sasarannya terus kalo ada yang harus diurus. Amanahnya berlanjut sampe pengumuman sbm. Bahkan sampe sekarang. Karna gue yang paling nganggur, gue ngerasa gue yang paling siap sedia dan paling ngambil alih amanah. Karna yang lain pada sibuk sama kuliah mereka. Sampai disuatu titik gue merasa sangat lelah, gue jenuh, gamau lagi ngemban amanah ini, gue mau mundur. Tapi saat itu gue ga yakin kalo gue harus mundur, gatau kenapa. Bulan ramadhan tiba, gue sebenernya ada rasa takut ga lolos sbm, dan mau nyiapin belajar buat ikut tes mandiri. Tapi gue tau, amalan dibulan ramadhan itu besar pahalanya. Dan gue gamau ramadhan gue kali ini jadi sia sia karna gue lebih milih dunia. Akhirnya bismillah gue tinggalin buku pelajaran, gue setia sama quran. Gue perbaikin ibadah gue, gue takut gabisa ketemu ramadhan selanjutnya. Disini gue udah pasrah banget, hasil sbm udah bener bener gue serahin sama Allah. Apapun hasilnya, itu yang terbaik.


Hari H pengumuman sbm. Di hari itu, dari abis dzuhur gue jadi panitia suatu acara. Dan acara itu mulai sama persis sama jam pengumuman sbm. Jam 2 siang. Gue nyuri nyuri waktu buat mantengin halaman web pengumuman. Jam 2 teng gue cuma diem wkwk, gamau buka hasilnya. Sahabat sahabat gue udah pada spam room chat gue nanya gimana hasilnya. Di jam itu gue gasempet bales chat, cuma baca sekilas doang paling. Grup gue sama sahabat gue rame nanyain gimana gue lolos apa engga. Beberapa juga nge pc gue. Sekitar jam set4an, gue lagi sibuk ngurus acara salah satu sahabat gue nelpon. She say "..., Lo lolos" respon gue "hah?" Trus bengong, dia ulang "Lo lolos" "hah, seriusan apa?" "Iya serius, makanya cek hp" "iya iya bentar, yaudah matiin ya". Langsung cek hp dan eng ing eng shabat gue itu ngirim printscan halaman pengumuman sbm. Alhamdulillah gue lolos sbm pilihan pertama. Pilihan pertama sbm gue apa coba tebak? ?Cling? PGSD UNJ.. widiiiwww.. Allah menakdirkan gue jadi guru sd berarti nih yaa hehe.. UNJ emang kampus yang gue cita citakan btw. Dan Alhamdulillah Allah kasih kemudahan buat kuliah disana. Sekarang belum mulai kuliah sih tapi, hehe. Btw awalnya gue bingung, ko dia bisa tau gue lolos, gue kan ga pernah ngasih nomor peserta gue kesiapa siapa, kecuali slip pembayaran sbm doang. Apa dari situ ya dia coba ngeceknya.. Ternyata dia dapet entah darimana daftar nama nama yang lolos sbm, dan kalian pasti tau berapa banyak jumlahnya? Ribuan. Dan halamannya juga banyak. Ratusan. Alhamdulillah nama gue ga sampe 20an yang nyamain jadi dia ga terlalu sulit nge search. Jadi? Siapa nih yang lebih exited? Gue apa temen gue? Wkwk


Gue ngerasa seneng sementara, karna setelahnya gue inget temen temen gue yang lain yang ikut sbm juga. Tapi beberapa dari mereka ada yang ga lolos? Gue ga ngabarin kalo gue lolos kemana mana, kecuali kalo ditanya. Karna gue takut menyakiti perasaan temen temen gue. Selesai acara gue langsung pulang kerumah, adek gue langsung nyamperin nanyain gimana hasilnya. Dia tau web pengumumannya kan, gue kasih aja nomor peserta gue trus gue usir dia suruh liatnya bareng sama ibu. Beberapa detik. Dia balik agi kegue bilang "lolos nih lolos, wiiih.." seneng banget tuh anak suwer. Dia yang lebih seneng daripada gue wkwk.


Di satu malam ramadhan gue duduk bareng kakak gue, sebelumnya pas siang gue keceplosan bilang gue terlalu lelah sama amanah, pas malam itu gue disadarin tentang amanah dan apa yang gue dapet sekarang. Beliau bilang, "amanah itu memang berat, dari awal kamu udah nerima amanah itu ya berarti pertanggung jawabannya sama Allah" nahloh gue ketampar "kalo kamu mundur, berarti kamu memutus kepercayaan Allah, kan Allah yang ngasih amanah. Kamu lulus sbm? Itu hadiah dari Allah.. Jadi jangan takut sendiri, tenang aja ada Allah, kalo ada apa apa cerita aja sama Allah. Kamu jangan kecewa dalam berdakwah, karna ketika kamu kecewa, semua pahala yang udah kamu kumpulkan sebesar bukit akan hilang hanya karna kecewa" tertampar, nyesek, *nangis*.


Cerita gue jadi kek curhat yak wkwk gapapa lah yaa(?) Soalnya dicerita gue ini gue mau lebih menekankan kalian buat mendekatkan diri ke Allah. Nunggu pengumuman sbm di bulan ramadhan itu gue udah bener bener nyerahin semuanya sama Allah. Jadi apapun hasilnya, ya itu yang terbaik.


Pesan gue buat kalian

1. Mulai segala sesuatu minimal dengan bismillah

2. Jangan takut buat gagal, mungkin itu bukan rezeki. Dan yang pasti ada yang lebih baik buat kita. Makanya gue sarankan kalo berdoa minta yang terbaik. Kalo semisal minta buat dilolosin sbm dipilihan pertama, tapi ternyata itu bukan yang terbaik gimana? Gamau kan?.

3. Berdoa yang detail, Allah memang maha tau, tapi gaada salahnya kita lebih banyak berdoa. "Gaada yang bisa ngalahin kekuatan doa" tapi jangan berdoa doang tapi ga belajar-_- gue diajarin kalo berdoa itu minta ke Allah biar dikasih kesempatan kuliah, kuliah kan menuntut ilmu. Nah, "Barangsiapa yang meniti suatu jalan untuk mencari ilmu, maka Allah memudahkan untuknya jalan menuju Surga...." HR. Muslim. Rayu deh Allah, kalo kita nuntut ilmu buat dapetin syurganya Allah.

4. Jangan sombong

Diatas langit masih ada langit. Jangan biarin diri sendiri lenyap karna kesombongan. Rugi.

5. Cari tau tentang universitas dan jurusan, jangan sampe pas udah mendekati pendaftaran masih kalang kabut mikir jurusan. Telat. Istikhoroh dah, minta petunjuk sama Allah. Jangan dientar entarin kalo doa. Add aja OA OA tentang kuliah, sbm, snm, dll, banyak sekarang mah.

6. Minta doa orangtua. Seriusan. Lo akan susah berhasil kalo tanpa doa orangtua.

7. Perbaiki ibadah mulai sekarang

Dulu pas gue sma pas mendekati ujian pasti masjid rame diwaktu dhuha. Ya bagus. Jangan dicaci. Itu artinya ada usaha, daripada ga sama sekali. Tapi inget, ibadah harus karna Allah.

8. Banyak sedekah

Sedekah gaakan buat seseorang jadi miskin, justru sedekah itu investasi. Kalo balasannya ga didunia, lebih beruntung karna bisa jadi balasannya dapet syurga nanti.

Salah satu cara sedekah. Siapin celengan, setiap subuh masukin minimal seribu ke celengan itu, lakuin setiap hari! Nanti buka pas ramadhan (insyaallah), terus sedekahin, kebaikan dibulan ramadhan pahalanya kan berkali lipat, misalnya sedekahnya kasih ke orang yang kurang mampu yang berpuasa makanan untuk mereka buka puasa. Kan barangsiapa yang memberi bukaan puasa untuk orang yang berpuasa maka orang itu dapat pahala sama dengan pahala orang yang dia beri:)) bisa juga kalian lakuin hal ini sama temen atau keluarga kalian. Nanti kumpulan sedekahnya digabung. Insyaallah berkah:)

9. Jangan siapin bahan belajar terlalu banyak, tapi sedikit dikit aja. Perlahan.

Bakalan pusing sendiri liat bahan, dan akhirnya ga kesentuh. Cara gue, belajar materi 2 atau 3 pelajaran aja yang perlu lebih banyak pemahaman karna bakalan lebih gue unggulin daripada mapel lain, selebihnya gue lebih ke latihan soal. Gue print soal satu mapel dari 3-5 tahun terakhir, gue kerjain sambil liat pembahasannya. Kalo udah kelar baru print soal selanjutnya. Soal soal to online juga gue print terus gue kerjain ulang sambil liat pembahasannya.

10. Atur waktu buat belajar dan ibadah

Gue ketampar sama kata kata temen gue. Ketampar mulu ya gue wkwk. Dia bilang "gue udeh nyisain ini waktu buat Allah, gabisa diganggu..". Selama ini kebanyakan untuk Allah hanya kita beri waktu sisa bukan? Yok perbaiki lagi?

11. Sering sering konsultasi sama BK/kakak kelas/orangtua

12. Belajar. Belajar. Belajar

Gaakan berhasil kalo gamau belajar

13. Tunda kalo dirasa belum siap

Maksudnya nunda, bagi yang baru lulus trus masih kekeuh mau daftar mandiri ptn ini itu sedangkan persiapannya gaada, gue sarankan lebih baik nunda aja.. siapin diri buat tahun depan, daripada buang tenaga sama dana tapi hasil belum tentu bagus

14. Gausah malu walau di PTS

Setiap orang punya tempat dan waktunya masing masing buat sukses. Bisa jadi yang di PTS ya emang yang terbaik buat kalian disana. Kalo kalian sungguh sungguh insyaAllah Allah mudahin.

15. Siapin plan B

Gaada yang ga mungkin, mungkin kita udah siap, tapi kalo ternyata gagal? Mau gamau harus terima. Dan biar ga terlalu terpuruk siapin dah plan B. Kalo gagal nanti mau apa, kerja beberapa bulan kah, atau cuma belajar aja, atau mondok di pesantren atau mau nikah aja?? Wkwkwk

16. Jangan takut ketemu guru dan jangan lenyapin diri dari pandangan temen temen kalo gagal

Bertahan dan minta doa

17. Jangan gengsi sama pilihan jurusan

Pilih jurusan kuliah yang kalian suka, karna kalo kalian suka kedepannya bakalan enteng rasanya. Bahkan kalian bisa jadi yang terbaik dijurusan kalian. Karna kalian emang ngerasa seneng, ga ngerasa terbebani.

18. Perbanyak sahabat baik

Terutama buat kalian yang masih pada SMA, cari deh temen temen yang bisa ngelindungin, ngesupport dan ngasih pertolongan. Yang bahkan nantinya jadi sabahat. Bukan karna ada maunya. Tapi emang itukan gunanya sahabat? Jangan jadiin sahabat yang bawa kalian ke dalam neraka.

Ditengah perjuangan sbm gue pernah ngerasa males, ngerasa ga semangat. Nah gue bukan tipe orang yang dengan dapet ucapan "semangat" dari siapapun jadi semangat. Jadi perlu kata kata yang real dibayangan gue, bukan semacam kata kata motivasi dari pemotivasi dadakan wkwk.. bukan juga dari dorongan yang terlalu keras. Tapi cukup dengan kata sederhana yang gue yakin sahabat gue ini gak ngeh kalo kata katanya seketika bangkitin semangat gue. "Nanti kita bisa foto bareng bareng pake almet" :'')) Kalian harus tau, mereka (sahabat2 gue) belum foto pake almet sampe saat ini karna nunggu gue.. Ya cuma gue. Gue yang mereka tunggu. MasyaAllah.. Allah maha baik ngirim gue sahabat sahabat yang sangat amat baik. 

"Sahabat itu, bukan lah orang yang menjadi tempat pembenaran dalam setiap kesalahan untuk menenangkan hatimu

Berkata yang seharusnya di katakan, bukan berkata apa yang ingin kau dengarkan

Sahabat bukan lah orang yang menilai kedekatan dengan pertemuan dalam hiburan,

Sahabat adalah orang yang tak akan lupa menyelipkan dirimu pada setiap doa nya, meski kadang kau tak sering berjumpa"

-Hamba Allah

19. Minta maaf

Khawatir kebencian orang lain menghambat keberhasilan kita, jangan sungkan buat minta maaf terlebih dahulu. Walau ngerasa gapunya salah, tapi perasaankan bisa aja salah. Minta maaf gaharus di waktu tertentu, tapi bisa di setiap hari dan di setiap waktu. Kalau orang lain ga benci, insyaAllah dia akan mendoakan yang baik:))

20. Banyak banyak bersyukur

“ ..... “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu....” (Qs. Ibrahim: 7).


Sekian cerita gue, hanya ini yang bisa gue bagi ke kalian semua. Mudah mudahan tidak ada kesombongan didalamnya. Aamiin. Oh ya, ini dari pengalaman dan pendapat gue yaa, setiap kepla punya pemikiran dan pendapat yang berbeda, mungkin ada yang ga setuju dari cerita dan pesan gue, tapi gapapa:')). Gue akhiri, semua kebenaran datangnya dari Allah, dan kesalahan dari gue sendiri sebagai manusia. Mohon maaf kalo ada salah kata. Mudah mudahan bermanfaat.


Sukses untuk kita semua

Semangat

#anonymous